Langsung ke konten utama

[Review] Ibu Mendulang Anak Berlari by Cyntha Hariadi



Judul: IBU MENDULANG ANAK BERLARI
Penulis: Cyntha Hariadi
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tebal: 90 Halaman
Terbit: Cetakan Pertama, April 2016

Buku ini berisi 62 puisi yang seluruhnya bertema tentang kehidupan seorang ibu dalam membesarkan anaknya. Tema tersebut amatlah unik berhubung biasanya buku puisi masa kini sering mengambil tema-tema abstrak atau kebanyakan romansa yang biasanya jadi barang yang ‘umum’ bagi para penyair.

Puisi-puisinya memberikan banyak pesan dan makna mengenai perjuangan seorang ibu. Dari mulai suka duka dalam membesarkan seorang balita, susahnya mengurus anak-anak terutama yang masih bayi, atau segala hal yang berkaitan dengan kesibukan ibu rumah tangga. Semua halnya dapat dijelaskan secara gamblang oleh penulisnya meskipun dalam puisi-puisi biasanya mengandung makna tersembunyi.

Tengok saja puisi pembuka buku ini ‘Anak Perempuan’. Secara tersirat puisi tersebut berisi makna mengenai anak perempuan yang kelak akan menjadi ibu yang ‘repot’ kembali. Terbukti dalam salah satu lariknya sang penulis menuliskan: “Aku anak perempuan ibuku/aku akan menjadi ibu anak perempuanku/sang bibit/sang dara/yang kepadanya duniaku berderu/.

Itu baru awal, selanjutnya kita akan digiring ke puisi-puisi bermuatan pengalaman seorang ibu yang sang penulis gambarkan secara ironis dalam artian pengalaman yang menyibukkan, merepotkan, bahkan menyita waktu. Dalam puisi ‘Ikan’, pengalaman merepotkan seorang ibu digambarkan ketika ia tengah mengurus anaknya. Bunyinya sebagai berikut: “Cuma ada satu ember/putih, bundar, tinggi 15 cm, diameter 30 cm/kuisi air/sebentar saja penuh/kuangkat engkau/kududukkan di dalamnya/…/ambil air, tuang air/tak habis-habis/engkau ciptakan lautan/aku ikan di dalamnya./ Seperti ada nada hampir menyerah dalam puisi itu ketika sang narator yang memang seorang ibu menganalogikan dirinya sendiri sebagai seekor ikan. Puisi tersebut sangat jelas menyampaikan pengalaman merepotkan seorang ibu mengurus anaknya karena sang anak yang masih kecil selalu bertingkah pola semau sendiri, tentu saja karena mereka anak-anak. Sedangkan, sang ibu harus senantiasa berperilaku sabar.

Bahkan dalam buku puisi ini terdapat nada ‘nyaring’ terdengar dari beberapa sajaknya. Seakan sang penulis mewakili seluruh ibu di dunia yang juga memiliki titik batas kesabaran. Dalam puisi berjudul ‘Subyek’ misalnya, sang narator protes pada dirinya sekaligus orang lain. Bunyinya sebagai berikut: “Bagaimana aku bisa menuduhmu menguasaiku/, mengendalikanku/, memanfaatkanku/, memanipulasiku/, menindasku/, kalau aku tak henti menciumi kakimu./”


Buku puisi ini sangat direkomendasikan untuk dibaca. Penulis mampu menuliskan sajak-sajak dengan topik unik, pilihan-pilihan kata dalam puisi-puisinya pun mudah dimengerti, dan tentu saja yang paling penting makna-makna tersembunyi dalam puisi-puisinya mampu pembaca jangkau, tetapi tetap saja puisinya terasa sarkastik dan seakan menyuarakan hal yang mungkin abai diperhatikan banyak orang yaitu pengalaman kompleks seorang ibu mengurus anaknya. Hal tersebut tentu saja bukan perihal yang bisa diremehkan begitu saja. Hal tersebut disulap penulis buku ini menjadi topik karya sastra yang menakjubkan.[] 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

D3 Bahasa Inggris Polban

[Review] Rahasia Tergelap by Lexie Xu

Review Novel ‘I am Yours’ Karya Kezia Evi Wiadji

Sinopsis Awalnya Amelia dijadikan sasaran empuk Alex. Playboy itu menginginkan Amelia menjadi pacarnya karena gadis itu mungil dan tampak energik. Sahabat Alex, David selalu setuju dan memaklumi temannya yang buaya darat itu, ia percaya bahwa kali ini Alex tidak akan bertingkah lagi. Karena sebenarnya David pun mencintai Amelia, melebihi Alex, melebihi perkiraan Amelia yang sebenarnya. Dalam usahanya menjadikan Amelia pasangannya, Alex selalu mengajak David, dan Amelia selalu mengajak sahabatnya Sandra yang diam-diam sepertinya mencintai David. Detik berlalu, menit berganti, dan tentu saja ada yang berubah, ada yang mengalami proses dengan cepat. Alex kini resmi menjadi pacar Amelia.             Namun, dalam prosesnya lama-kelamaan Amelia tidak senang dengan kehadiran Alex lagi. Saat ia tahu ada seseorang yang mengandung benih Alex, ia juga dihadapkan pada perasaan hangat David yang datang dengan sangat tepat—saat cintanya berubah jadi benci pada Alex. Sanggupkah Amelia memilih di antara…