Langsung ke konten utama

Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1990



Judul: Dilan, Dia Adalah Dilanku Tahun 1990
            Penulis: Pidi Baiq
            Penerbit: Pastel Book (Mizan)
            Tebal: 332 halaman
            Cetakan XVI: Agustus, 2015

        Dilan adalah sebuah novel remaja yang ditulis Pidi Baiq dengan menyajikan beberapa perbedaan mencolok dari novel remaja kebanyakan. Hal itu membuat keunikan novel Dilan begitu menyedot minat baca pembaca Indonesia. Terbukti buku ini bisa dicetak beberapa kali, dan barangkali bisa cepat diangkat ke layar lebar. Yang membuat buku ini terasa istimewa adalah setting waktu ceritanya yang benar-benar jadul di tahun 1990, penokohannya yang benar-benar kuat, serta plot ceritanya yang sederhana namun sarat makna.

            Keunikan pertama adalah setting waktu ceritanya yang benar-benar mengajak siapa saja bernostalgia. Mengambil waktu di tahun 1990 membuat novel Dilan begitu legit dinikmati. pasalnya romansa percintaan anak SMA di tahun tersebut benar-benar klasik. Tokoh perempuan utama di novel Dilan adalah Milea yang mana pacar Dilan. Dan tentu saja di novel ini tak menceritakan kisah jadul dari sudut pandang remaja yang sudah berpacaran. Melainkan kisah ini lebih menitik beratkan kepada usaha-usaha Dilan mendapatkan hati Milea alias Lia. Aura khas zaman 90-an terpampang khas ketika banyak kejadian-kejadian di novel Dilan pemaparannya begitu kontras dengan tahun sekarang. Sebut saja aksi geng motor saat itu dianggap wajar saja karena memang belum mengarah ke kriminalitas, juga mengenai kisah pacaran yang terasa manis ketika saling balas surat dan menelpon via telepon rumah, dan juga mengenai kondisi sekolah yang masih banyak ditemui guru-guru yang ‘ringan tangan’.
            Keunikan selanjutnya adalah penokohannya yang benar-benar kuat. Digambarkan dari sudut pandang Milea, novel Dilan masih bisa menampilkan karakter-karakternya begitu dalam. Sebut saja Dilan sendiri yang mana anak kelas 2 SMA Kota Bandung yang cerdas, tetapi dia juga ekspresif dan kadang begajulan. Meskipun Dilan adalah panglima tempur geng motor, namun dia menyukai sastra dan cerdas di bidang eksakta. Dia pun begitu romantis dibuktikan dengan tingah-tingah jailnya kepada Milea. Dia pernah mengirim TTS yang sudah dia isi sebagai kado ulang tahun Milea, juga Dilan mengirim coklat kepada Milea tetapi lewat banyak tangan orang lain seperti asisten rumah tangga Milea, kurir koran, dan sebagainya. Hal itu membuat Milea seakan gadis paling istimewa sedunia. Lalu, Milea lewat penceritannya kita akan tahu gadis ini sungguh selalu jujur pada dirinya, kadang ia juga memerlukan banyak perhatian, terutama dari Dilan. Karena diceritakan di novel ini Milea sebenanrnya menjalin hubunagn jarak jauh dengan pacarnya yang dari Jakarta, dia sangat protektif dan sering mengajak bertengkar Milea.
            Dan yang terakhir adalah plot ceritanya yang sederhana namun sarat makna. Memang kisahnya sendiri di novel Dilan ini mengajak kita melihat proses perjuangan Dilan mendapatkan hati Milea. Banyak adegan-adegan yang terkesan natural meskipun ini adalah novel remaja. Misalnya ketika Milea baru datang dari Jakarta setelah bertengkar dengan pacarnya, Dilan malah meminta tolong nenek-nenek tukang pijat yang mana tetangganya agar menyembuhkan Milea yang saat itu sakit. Atau adegan saat Dilan berkelahi dengan Anhar yang telah menamar Milea, masalah ini membuat sekolah turun tangan karena mereka berkelahi di area sekolah.

            Membaca novel ini akan membuat kita bernostalgia karena cerita sederhananya ber-setting waktu tempo dulu. Keunikan-keunikannya yang lain pun senantiasa akan membuat kita betah menimati novel ini hingga kita tidak akan sadar tiba di akhir halaman kisah Milea dan Dilan. Kisah ini pun berlanjut di buku kedua berjudul Dilan 2 yang terbit Juni 2015.[]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

D3 Bahasa Inggris Polban

[Review] Rahasia Tergelap by Lexie Xu

Review Novel ‘I am Yours’ Karya Kezia Evi Wiadji

Sinopsis Awalnya Amelia dijadikan sasaran empuk Alex. Playboy itu menginginkan Amelia menjadi pacarnya karena gadis itu mungil dan tampak energik. Sahabat Alex, David selalu setuju dan memaklumi temannya yang buaya darat itu, ia percaya bahwa kali ini Alex tidak akan bertingkah lagi. Karena sebenarnya David pun mencintai Amelia, melebihi Alex, melebihi perkiraan Amelia yang sebenarnya. Dalam usahanya menjadikan Amelia pasangannya, Alex selalu mengajak David, dan Amelia selalu mengajak sahabatnya Sandra yang diam-diam sepertinya mencintai David. Detik berlalu, menit berganti, dan tentu saja ada yang berubah, ada yang mengalami proses dengan cepat. Alex kini resmi menjadi pacar Amelia.             Namun, dalam prosesnya lama-kelamaan Amelia tidak senang dengan kehadiran Alex lagi. Saat ia tahu ada seseorang yang mengandung benih Alex, ia juga dihadapkan pada perasaan hangat David yang datang dengan sangat tepat—saat cintanya berubah jadi benci pada Alex. Sanggupkah Amelia memilih di antara…