Langsung ke konten utama

[Review] Tidak Ada New York Hari Ini by M. Aan Mansyur dan Mo Riza





Judul: Tidak Ada New York Hari Ini
Penulis: M. Aan Mansyur dan Mo Riza
Penata Letak: Emte
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tebal: 120 Halaman
Terbit: Cetakan Keenam, Mei 2016

DI BANDARA HARI ITU
Oleh M. Aan Mansyur ―halaman 79

“Kau tertegun di muka
pintu. Udara biru,

dingin dan buas: laut
yang dalam dan haus.
Meminum habis tubuhmu
yang bening dan gemetar.

Aku menarik tubuhku
Yang pengecut menjauh
dari pantai. Menjauh. Men-
jauh. Aku takut terseret
ombak dan turut

tenggelam.”

Tidak banyak buku puisi yang merupakan hasil adaptasi film. Salah satunya adalah buku puisi berjudul Tidak Ada New York Hari Ini. Buku ini memuat puisi-puisi hasil adaptasi film Ada Apa Dengan Cinta? (AADC). Baik film pertama maupun keduanya memang mengilhami karya-karya puisi dalam buku ini. Puisi-puisinya sungguh memikat. Ditambah selipan foto-foto karya Mo Riza yang merekam kehidupan jalanan di kota New York. Buku ini terasa semakin direkomendasikan untuk dibaca penikmat puisi atau fans film AADC.

Seperti yang kita tahu, dalam film AADC tokoh Rangga meninggalkan Cinta saat akhir masa remaja. Rangga pergi ke New York dalam rangka ikut orangtuanya. Rangga belajar di kota itu. Tak dinyana, Rangga masih memendam perasaan pada Cinta, seseorang yang sangat berarti dalam hidup Rangga di masa putih abu-abu. Rangga dalam puisi-puisinya selalu meletupkan-letupkan rasa cintanya pada gadis pencinta sastra di SMU-nya itu, tentu saja perempuan itu Cinta. Rangga mencintainya meskipun bermil-mil jauhnya ia terpisah dari Cinta.

Dalam puisi-puisi karangan Aan di buku ini, perasaan-perasaan yang dituturkan narator tentu saja adalah ungkapan hati Rangga yang mudah saja ditebak pembaca. Aan sebagai penyair yang menciptakan prosa-prosa liris dalam buku ini, tidak membiarkan pembaca larut dalam bahasa superrumit. Ia membuat sajak-sajaknya terasa enak dinikmati. Diksi-diksi Aan sangat mewakili tokoh Rangga dalam film. Topik-topik yang diangkatnya pun terkesan membumi dan banyak dirasakan banyak para penggalau ria. Sebut saja tema tentang kerinduan, kerisauan, dan kegalauan cinta, Aan banyak berbicara di tema-tema tersebut, dan tentu saja ia mewakili sang tokoh ‘Rangga’ yang mengalami patah hati.

Orisinalitas foto-foto buah karya Mo Riza semakin membuat buku ini bernilai. Gaya street photography terasa sekali dalam foto-foto Mo yang sangat mendukung konten buku puisinya sendiri. Banyak potret-potret yang menekankan ‘makna dalam’ di setiap foto-fotonya. Seperti contohnya siluet pasangan, bahkan ada juga foto para penduduk New York yang tengah menunggu di pinggir jalan, di dalam kereta bawah tanah, bahkan di sebuah kafe.


Buku puisi ini sangat-sangat direkomendasikan untuk dibaca bagi para penikmat puisi. Terutama untuk para penggemar film Ada Apa Dengan Cinta? Buku ini bisa menjadi media nostalgia yang mampu membuat penggemar semakin jatuh cinta pada film besutan Mira Lesmana itu. Buku ini semakin menggenapi alih wahana film populer yang dari dulu sudah membetot banyak penonton Indonesia dari banyak kalangan itu. Buku ini bisa menggenapi media nostalgia film Ada Apa Dengan Cinta? yang fenomenal dan inspiratif tersebut.[] 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

D3 Bahasa Inggris Polban

[Review] Rahasia Tergelap by Lexie Xu

Review Novel ‘I am Yours’ Karya Kezia Evi Wiadji

Sinopsis Awalnya Amelia dijadikan sasaran empuk Alex. Playboy itu menginginkan Amelia menjadi pacarnya karena gadis itu mungil dan tampak energik. Sahabat Alex, David selalu setuju dan memaklumi temannya yang buaya darat itu, ia percaya bahwa kali ini Alex tidak akan bertingkah lagi. Karena sebenarnya David pun mencintai Amelia, melebihi Alex, melebihi perkiraan Amelia yang sebenarnya. Dalam usahanya menjadikan Amelia pasangannya, Alex selalu mengajak David, dan Amelia selalu mengajak sahabatnya Sandra yang diam-diam sepertinya mencintai David. Detik berlalu, menit berganti, dan tentu saja ada yang berubah, ada yang mengalami proses dengan cepat. Alex kini resmi menjadi pacar Amelia.             Namun, dalam prosesnya lama-kelamaan Amelia tidak senang dengan kehadiran Alex lagi. Saat ia tahu ada seseorang yang mengandung benih Alex, ia juga dihadapkan pada perasaan hangat David yang datang dengan sangat tepat—saat cintanya berubah jadi benci pada Alex. Sanggupkah Amelia memilih di antara…