Langsung ke konten utama

Sebuah Review Singkat Novel Un Treno Per Non So Karya Ifa Inziati

Judul: Un Treno Per Non So (Kereta Tanpa Tujuan)
Penulis: Ifa Inziati
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Tebal: 312 Halaman
Terbit: Cetakan Pertama, Maret 2018
Genre: Teenlit
Editor: Utha
Pembuat Sampul: Sukutangan

Ini adalah novel kedua yang dibuat oleh Ifa Inziati. Judulnya sengaja dibuat dalam bahasa Italia karena saya pikir hal tersebut berhubungan dengan novelnya. Ya, novel tersebut memang ber-setting tempat di Italia alias sebuah negara eksotis yang sarat dengan makanan-makanan enaknya. Sayangnya novel ini tidak akan mengangkat hal berlebihan tentang makanan. Novel ini menceritakaan perjalanan pelarian Alita si tokoh utama.

Alita seharusnya sekarang tengah menikmati masa remajanya di Kota Bandung. Namun, ia memutuskan sendiri arah takdirnya dengan menjadi ‘kereta tanpa tujuan’. Dia lari ke Turin, Italia. Di sana, ia menjadi siswa pertukaran pelajar. Alita ini berkarakter labil, suatu waktu ia bisa sangat bergairah karena lingkungannya kini sangat sangat menarik, di satu sisi dia bisa sangat galau karena memikirkan hal-hal tak menguntungkan dalam hidupnya.

Begini alasan Alita kenapa ia mengatakan bahwa dirinya sendiri merupakan kereta tanpa tujuan. Ia tinggal bersama ayah, ibu tiri, plus adik kandungnya. Namun, ia kurang menyukai ibu tirinya yang sebenarnya perhatian. Ibu tiri Alita bahka membiayai Alita saat gadis itu di Turin. Alita masih saja tak memberikan peran anak yang memadai padahal ibu tirinya sudah maksimal.

Jika kamu kebetulan sedang membaca novel ini, kamu akan menemukan banyak kelebihan yang sangat sangat sayang untuk dilewatkan. Pertama, deskripsi Turin di novel ini yang sangat luar biasa. Kedua, karakter-karakternya selain Alita, mampu membuatmu simpati. Mungkin kamu akan berujar bahwa orang-orang baik akan selalu ada di sekelilingmu meskipun kamu adalah orang paling menjengkelkan di dunia. Ketiga, kelebihan tersebut berupa pesan yang disampaikan oleh penulis yang sangat sarat makna dan tepat sasaran sekali ditujukan untuk para remaja. Kurang lebih begini, bahwa hidup ini akan memberikan banyak pilihan, baik buruk, kadang porsinya tidak berimbang, tetapi kita akan selalu bisa memilih untuk menjadi seorang yang bisa menyelesaikan masalah atau lari dari masalah alias pengecut.

Adapun kekurangan dari novel ini adalah bagian introduksinya yang sangat tebal. Bagi saya tidak masalah karena pada akhirnya penulis menyajikan konflik juga. Namun, bagi pembaca umum mungkin memiliki potensi untuk menjadi bosan. Untung saja hal ini terselamatkan dengan deskripsi setting-nya yang luar biasa. Juga cara penulis menunjukkan teknik show don’t tell sangatlah apik. Dijamin, bakal banyak pembaca novel ini yang meras puas. Saya salah satunya, bagaimana denganmu?

Akhir kata, novel ini sangat direkomendasikan untuk dibaca. Terlebih bagi remaja, novel ini sangat sangat harus kamu lumat. Pasalnya, auranya sangat remaja sekali. Dijamin deh kamu bakal suka.

Btw, ada satu kutipan yang saya sangat suka dari novel yang sampulnya ciamik ini. Berikut kutipan tersebut.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

D3 Bahasa Inggris Polban

[Review] Rahasia Tergelap by Lexie Xu

Review Novel ‘I am Yours’ Karya Kezia Evi Wiadji

Sinopsis Awalnya Amelia dijadikan sasaran empuk Alex. Playboy itu menginginkan Amelia menjadi pacarnya karena gadis itu mungil dan tampak energik. Sahabat Alex, David selalu setuju dan memaklumi temannya yang buaya darat itu, ia percaya bahwa kali ini Alex tidak akan bertingkah lagi. Karena sebenarnya David pun mencintai Amelia, melebihi Alex, melebihi perkiraan Amelia yang sebenarnya. Dalam usahanya menjadikan Amelia pasangannya, Alex selalu mengajak David, dan Amelia selalu mengajak sahabatnya Sandra yang diam-diam sepertinya mencintai David. Detik berlalu, menit berganti, dan tentu saja ada yang berubah, ada yang mengalami proses dengan cepat. Alex kini resmi menjadi pacar Amelia.             Namun, dalam prosesnya lama-kelamaan Amelia tidak senang dengan kehadiran Alex lagi. Saat ia tahu ada seseorang yang mengandung benih Alex, ia juga dihadapkan pada perasaan hangat David yang datang dengan sangat tepat—saat cintanya berubah jadi benci pada Alex. Sanggupkah Amelia memilih di antara…